Menggunakan Nyanyian Pujian dan Penyembahan dalam Pelayanan Anda

Jika Anda dapat menemukan cara menggunakan himne pujian dan penyembahan dalam kebaktian gereja Anda, Anda mungkin telah menemukan salah satu kunci besar yang hilang untuk memimpin penyembahan yang efektif. Di gereja modern, himne sering diabaikan karena terlalu tua dan tidak relevan dengan jemaat kita, tetapi melakukan ini berarti mengabaikan salah satu alat musik terbesar yang telah kita warisi di gereja. Jauh dari musuh, mereka bisa menjadi teman Anda dan menambahkan kehidupan nyata ke dalam pelayanan gereja Anda.

Pengabaian Nyanyian Rohani

Lebih dari gaya musik lainnya, himne kebanyakan diabaikan, karena mereka melambangkan gereja kuno dan kejayaan masa lalu daripada gerakan modern Tuhan. Namun kenyataannya tidak bisa jauh dari kebenaran! Mengabaikan himne pujian dan penyembahan berarti mengabaikan bagian penting dari tradisi kita sebagai gereja, dan sejumlah besar kebenaran alkitabiah yang sering terkandung di dalam himne ini.

Namun, dengan popularitas luar biasa dari musik pujian dan penyembahan modern, gereja-gereja tampaknya saling berebut untuk menjadi yang terdepan dan menghasilkan layanan lagu paling modern. Seperti yang sering terjadi di gereja, kami berhasil membuang bayi dengan air mandi ketika datang untuk memuji dan menyembah himne, dan dengan mereka di seluruh bagian penting dari DNA spiritual kami.

Mengembalikan Lirik Lagu Nyanyian Rohani

Sebagai pemimpin penyembahan selama bertahun-tahun baca surat Yasin, saya percaya inilah saatnya untuk mengembalikan pujian dan penyembahan himne ke tempat yang seharusnya dalam kebaktian gereja modern kita. Ketika datang ke himne, masalahnya tidak pernah bahwa pesan mereka ketinggalan zaman, atau bahwa mereka tidak memiliki relevansi untuk manusia modern. Berapa banyak keberatan terhadap jenis lagu ini berkisar pada gaya musik dalam gaya lirik, banyak di antaranya menggunakan kata-kata seperti engkau dan engkau yang tidak lagi menjadi bagian dari kosakata kita.

Jadi, hal pertama yang dapat kita lakukan untuk mengembalikan himne di gereja adalah dengan melihat baik-baik kata-katanya dan memastikan bahwa itu adalah kata-kata yang dapat dipahami dan dianut oleh jemaat modern. Misalnya, ketika saya merekam nyanyian pujian yang indah “Kudus, Kudus, Kudus”, saya mengganti frasa, “Yang mana dan yang akan ada dan selama-lamanya,” dengan, “yang dulu dan yang ada dan yang akan ada.” Arti yang sama, kata-kata yang sedikit berbeda.

Mengembalikan Musik Nyanyian Rohani

Kebanyakan himne ditulis untuk piano atau organ, dan banyak yang memiliki ritme dan meteran yang dipertanyakan juga akord yang sangat kompleks. Hal berikutnya yang dapat Anda lakukan untuk mengembalikan himne pujian dan penyembahan adalah mengubah musiknya menjadi sesuatu yang lebih modern, dan memastikan musik memiliki ketukan yang dapat dikenali dan ditentukan di belakangnya. Saya telah menerapkan metode ini pada banyak himne besar seperti “Betapa Hebatnya Engkau” dan “Aku Menyerahkan Segalanya” dengan efek yang luar biasa.

Ini adalah pengalaman saya bahwa saya dapat mengambil himne lama dan mengubahnya menjadi himne pujian dan penyembahan dengan menyesuaikan lirik dengan cara kecil dan gaya musik secara besar-besaran. Hal ini membuat apa yang dapat dengan mudah dicap sebagai kuno dan ketinggalan zaman menjadi sarana baru yang bebas dan menyenangkan untuk menyembah Tuhan, dicintai dan dihargai baik oleh tua maupun muda dan jemaat.

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.